Ketua Komisi V DPR RI Katakan Wabup Sintang, Akan Kami Usahakan Lewat APBN

Www.zonakapuas.com.Sintang-Usai meninjau Jalan Pararel Lintas Timur yang akan menghubungkan Kabupaten Kapuas Hulu sampai ke Provinsi Kalimantan Timur pada 4 Agutus, Ketua Komisi V DPR RI, Lasarus dari Fraksi PDI Perjuangan, kembali menggelar agenda kunjungan kerja di beberapa titik Kabupaten Sintang, Jumat (6/8/2021).


Agenda pertama saat Kunker, Lasarus berserta rombongan menggelar ramah tamah di Dusun Belubu Desa Nanga Bayan, Ketungau Hulu. Hadir pada saat itu yakni, Kepala Balai Perhubangan, Kepala Balai Bina Marga, Kepala Balai Cipta Karya, dan Kepala Balai Sumber Daya Air, Kepala Balai Pelelangan dari Pemprov Kalbar yang mewakili pemerintah pusat dan juga perwakilan DPD PDI Perjuangan Kalimantan Barat Yohanes Rumpak.

Selain itu, dari Pemkab Sintang dihadiri oleh Wakil Bupati Sudiyanto, Asisten 2 Yustinus Totoi, Kepala Satpol PP Martin Nandung, dan staf yang lainnya.

Wakil Bupati Sintang Yosep Sudiyanto dalam sambutannya meminta kepada Lasarus agar sebisa mungkin membantu Pemerintah Kabupaten Sintang yang saat ini kesulitan angggaran akibat recofusing anggaran untuk covid-19.

“Selaku pemerintah Kabupaten Sintang, saya meminta kepada Pak Lasarus untuk dapat membantu Pemkab Sintang dalam konteks anggaran bagi pembangunan infrakstruktur Kabupaten Sintang,” pintanya kepada Lasarus.

Selain itu, Lasarus menegaskan, bahwa terkait proyek infrastruktur jalan dan jembatan, harus dikerjakan sebaik mungkin dan bisa mencapai target yang ditentukan.

Ketua komisi V DPR RI tersebut juga meminta agar pihak Pemda memperhatikan listrik bagi masyarakat Sintang, hal ini ditegaskan Lasarus karena saat melewati Ketungau Hulu, kondisi listrik yang masih minim bahkan belum tersentuh.

“Saya meminta kepada Pak Sudiyanto selaku Pemkab Sintang agar dapat memperhatikan listrik bagi warga. Saya melihat warga di sini masih gelap di malam hari, masih banyak sekali yang belum dialiri listrik. Untuk itu, Pemkab harus dapat memfokuskan perhatian terhadap listrik bagi warga di sini,” ujarnya.

Selanjutnya, bagi kontraktor yang mendapat pekerjaan, lasarus kembali menegaskan kepada pihak terkait dalam hal ini Balai Bina Marga dan timnya agar secara serius memperhatikan pekerjaan infrastruktur.

“Pekerjaan harus jelas perencanaan dan orangnya, jangan asal dapat, karena jika pekerjaan asal-asalan, bisa merugikan negara dan masyarakat,” tegasnya.

Sementara itu, tekait dengan BSPS, Lasarus menyampaikan, bahwa di Kabupaten Sintang tahun anggaran 2021, saya mendorong Pemerintah Pusat untuk membantu warga yang tidak mampu untuk mendapatkan bantuan perumahan swadaya.

“Untuk sintang telah dianggarkan dan sedang dalam proses pelaksanaan sebanyak 3.000 KK. Selain BSPS, saya juga mendorong pemerintah pusat untuk fokus membangun jalan pararel lintas timur yang menghubungkan jalur darat Kalbar hingga Kaltim,” ungkapnya.

Sementara itu, Lasarus menyampaikan akan menaikan status jalan dari Sintang ke Ketungau Hulu menjadi jalan strategis nasioal sehingga dibantu dengan dana APBN.

“Terkait status jalan Sintang ke Ketungau Hulu, saya upayakan akan menaikan status jalan menjadi jalan nasional sehingga anggarannya oleh pusat melalui APBN,” ucapnya.

Selanjutnya pada tanggal 6 Agustus, Lasarus beserta rombongan meninjau tambang galian C yang akan diperuntukan pembangunan Jalan Pararel dan Border yang berbatasan langsung dengan Indonesia Malaysia. Sesudah itu meninjau Jembatan Ketungau 3, Kec. Ketungau Hulu, Desa Sungai Kelik.

Acara berlanjut ke Pos Pantas melihat titik perbatasan Indonesia Malaysia terkait pembagunan jalan dan jembatan yang sudah dilaksanakan dari bulan Juli 2020.

Akan tetapi, dalam agenda lanjutan itu, Lasarus tidak didampingi oleh perwakilan Pemda, Wakil Bupati yang sedianya pada tanggal sebelumnya tiba-tiba tidak hadir, padahal kesempatan tersebut harusnya digunakan sebaiknya oleh Pemda dalam menjalin kolaborasi dalam konteks pembangunan infrakstrut dan kerjasama antara Pemda dan Pusat.

Tags:
author
ZONA KAPUAS MEDIA

Leave a reply "Ketua Komisi V DPR RI Katakan Wabup Sintang, Akan Kami Usahakan Lewat APBN"